-->
    |

Buka PKK KB-Kes, Bupati Sintang sampaikan tiga manfaat utama gunakan KB

Bupati Sintang Jarot Winarno saat buka KB Kes
Sintang (Suara Sintang Raya) - Desa Menaong Baru, Kecamatan Dedai merupakan salah satu Desa yang disebut Kampung KB.

Rabu (17/10/2018), Bupati Sintang, Jarot Winarno menghadiri dan membuka kegiatan PKK-KB Kesehatan yang dipusatkan di Desa Menaong Baru, Kecamatan Dedai Kabupaten Sintang, dalam kegiatan tersebut juga dilaksanakan beberapa kegiatan kesehatan, seperti pengecekan kesehatan, sunat massal gratis, pasar murah, dan pemasangan/pengecekan KB di Posyandu.

Hadir pula dalam kegiatan tersebut, Perwakilan Kepala BKKBN Provinsi Kalimantan Barat, Kepala DKBP3A Kabupaten Sintang, Pj. Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Sintang, Kepala Dinas Sosial, Sekretaris Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Sintang, dan jajaran instansi terkait lainnya.

Dalam arahannya dihadapan kaum ibu-ibu yang hadir dalam kegiatan pembukaan PKK-KB Kesehatan, Bupati Sintang, Jarot Winarno mengatakan bahwa kegiatan KB-Kesehatan ini merupakan kegiatan BKKBN yang berkolaborasi dengan PKK.

 “Jadi, didalam 10 Program Pokok PKK itu ada yang namanya program yang menaungi di bidang kesehatan, dengan demikian kesehatan tersebut diutamakan kepada keluarga, jadi program PKK-KB Kesehatan ini merupakan kolaborasi antara BKKBN dengan PKK untuk memberikan dan mengintensifkan program KB di desa-desa”, kata Jarot.

Kendati demikian, Bupati Sintang memaparkan bahwa dengan menggunakan program KB pada ibu-ibu maka akan memberikan dampak yang baik dari segi kesehatan.

“Di Indonesia yang menggunakan KB itu hanya 61% sisanya belum menggunakan KB, tentu keuntungan dari menggunakan KB ini ada 3 hal yang utama, pertama dengan menggunakan KB maka akan menjaga dan menghargai hak asasi ibu-ibu, kedua kalau kita menggunakan KB maka kesehatan ibu akan terjamin, dan yang ketiga kalau kita menggunakan KB maka kesehatan anak juga akan terjaga”, ungkap Jarot.

Masih kata Jarot dalam arahannya, dengan 3 manfaat utama dalam menggunakan KB pada ibu-ibu tersebut maka hidup akan menjadi teratur.

"Pertama ibu-ibu bisa mengatur pola kehidupan anak, ibu dan keluarga, kemudian agar anak tidak mengalami stunting atau tinggi badan tidak sesuai dengan umur, hal ini bisa terjadi karena 1000 hari pertama kelahiran sampai 3 tahun tidak diurus dengan baik, kemudian pas saat kehamilan jarang mengecek, kurangnya makanan pendamping ASI, dan juga kekurangan gizi seorang anak, tentu ini perlu juga diperhatikan bagi ibu-ibu”, tuturnya.

Kemudian Pj. Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Sintang, H. Nurchalifah Ade Karta mengatakan bahwa PKK mengusung kegiatan KB-Kesehatan ini untuk menggerakan upaya keluarga untuk dapat mensejahterakan kehidupan mereka.

 “PKK sudah berkiprah sejak tahun 90’an yang dimana gerakan PKK berupaya untuk menggerakan keluarga dan masyarakat secara keseluruhan, agar keluarga lebih tahu, dan memiliki jiwa kemauan untuk meningkatkan kesejahteraan hidup, serta PKK juga sebagai mitra kerja Pemerintah daerah Kabupaten sesuai dengan program dan prinsip PKK”, katanya.

Menurut Hj. Nurchalifah dengan kegiatan KB-Kesehatan ini diharapkan para ibu-ibu dalam anggota keluarga dapat menjadi ibu yang bisa mengajarkan dan benteng dalam keluarga.

 “Kita harapkan kondisi setiap anggota keluarga memiliki kemampuan secara kolektif dalam mendidik mana hal yang baik dan mana hal yang buruk, disinilah letak fungsi PKK menjembatani peran setiap orang tua, ibu-ibu dalam keluarga”, tambahnya.

Seusai acara pembukaan PKK-KB Kesehatan, Bupati Sintang bersama rombongan meninjau pelaksanaan kegiatan sosial lainnya, seperti pengecekan kesehatan gratis, pengecekan sunat masal, pengecekan penjualan beras murah, serta mengecek kegiatan KB di Posyandu, dan menanam pohon.

Penulis: Humas Pemda
Editor: Sahadi
Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini